Warung Bebas

Senin, 09 Juli 2012

Usia Bisa Menyebabkan Perubahan Ukuran Penis

Usia Bisa Menyebabkan Perubahan Ukuran Penis
Usia Bisa Menyebabkan Perubahan Ukuran Penis - Bukan rahasia lagi bahwa fungsi seksual pria menurun dengan bertambahnya usia. Sebagai tingkat testosteronnya yang menurun dibutuhkan lebih banyak lagi usaha untuk membangkitkan gairah seksual. Sekali terangsang, ia membutuhkan waktu lebih lama untuk mendapatkan ereksi dan mencapai orgasme, dan juga setelah orgasme  untuk menjadi terangsang lagi. Usia membawa penurunan ditandai dengan volume semen dan kualitas sperma. Disfungsi ereksi (DE) atau impotensi, jelas terkait dengan faktor usia antara 40 dan 70an. Dari hasil studi yang pernah dilakukan, persentase "pria ampuh" menurun dari 60% menjadi sekitar 30%. Namun anda tidak perlu kuatir, beberapa Tips dan Trick Menghindari Disfungsi Ereksi pada tips kesehatan yang kenzoo bagikan sebelumnya cukup bisa membantu anda menangani permasalahan ini.

Pria juga mengalami penurunan bertahap dalam fungsi kemih. Studi menunjukkan bahwa aliran urin pria melemah dari waktu ke waktu, akibat otot kandung kemih melemah dan dalam beberapa kasus juga pembesaran prostat. Penelitian terbaru menegaskan dari apa yang telah lama menjadi ketakutan pria dan dalam beberapa kasus bahwa penis itu sendiri mengalami perubahan yang signifikan dari gairah seksual perdananya - sekitar usia 30 untuk kebanyakan orang - sampai usia menengah dan ke arah usia pikun.

Perubahan ini termasuk:

1. Penampilan. Ada dua perubahan besar yaiu kepala penis (glans) secara bertahap kehilangan warna keunguan akibat dari berkurangnya aliran darah. Dan ada kerontokan pada rambut kemaluan. Sebagai akibat dari testosteron yang berkurang, penis secara bertahap kembali ke sebelum pubertas. Seperti yang tertulis di Journal of Sexual Medicine.

2. Ukuran penis. Penambahan berat badan umum terjadi saat orang beranjak tua. Ini mengakibatkan lemak menumpuk di perut bagian bawah yang berdampak pada perubahan ukuran penis. Sebuah bantalan penumpukan lemak besar prepubic membuat batang penis terlihat lebih pendek. Dalam beberapa kasus, lemak perut akan mengubur penis.

Selain penyusutan yang jelas itu (yang reversibel) penis cenderung mengalami pengurangan dalam ukuran yang sebenarnya. Penurunan baik panjang dan ketebalan yang meskipun biasanya tidak dramatis namun mungkin terlihat. Jika panjang penis yang sedang ereksi seorang pria adalah 6 inci ketika ia berumur 30an, mungkin akan menjadi 5 atau 5,5 inci ketika ia mencapai usia 60-an atau 70-an.

Apa yang menyebabkan penis menyusut? 

Setidaknya ada dua mekanisme yang terlibat, kata para ahli. Salah satunya adalah pengendapan secara lambat dari zat lemak (plak) di dalam arteri kecil di penis yang mengganggu aliran darah ke organ. Proses ini dikenal sebagai aterosklerosis,  yang memberikan kontribusi untuk penyumbatan dalam arteri koroner yang bisa menjadi penyebab utama serangan jantung.

Dijelaskan bahwa mekanisme lain melibatkan penumpukan kolagen relatif inelastis (jaringan parut) di dalam selubung fibrosa elastis yang mengelilingi ruang ereksi. Ereksi terjadi saat kamar-kamar diisi dengan darah. Penyumbatan dalam arteri penis dan ruang semakin inelastis yang berarti memperkecil titik ereksi.

Sebagai perubahan ukuran penis secara otomatis testis juga mengalami perubahan ukuran. al ini terjadi sekitar usia 40an. Jika testis seorang pria berusia 30-tahun mungkin ukuran 3 cm diameter, maka untuk pria yang berusia 60an mungkin hanya 2 sentimeter.

3. Kelengkungan. Jika jaringan parut penis terakumulasi tidak merata, penis bisa menjadi melengkung. Kondisi ini dikenal sebagai penyakit Peyronie yang terjadi paling sering pada usia pertengahan. Hal ini dapat menyebabkan ereksi menyakitkan dan membuat hubungan seksual semakin sulit. Kondisi ini mungkin memerlukan operasi.

4. Sensitivitas. Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa penis menjadi kurang sensitif dari waktu ke waktu. Hal ini dapat membuat sulit untuk mencapai ereksi dan mengalami orgasme. Jikapun bisa mencapai orgasme, mungkin akan kurang menyenangkan.

Para ahli mengatakan perubahan ini tidak perlu menghancurkan kehidupan erotis Anda. Satu studi baru yang melibatkan 2.213 pria di Olmstead County, Minnesota, menunjukkan penurunan yang signifikan dalam fungsi ereksi, libido, dan fungsi ejakulasi , namun untuk kepuasan seksual hanya mengalami sedikit penurunan. Pria usia lanjut mungkin melihat penurunan ini sebagai masalah dan menjadi tidak puas.

Bahan yang paling penting untuk kehidupan seks yang memuaskan adalah kemampuan untuk memuaskan pasangan Anda, dan yang tidak memerlukan kinerja puncak seksual atau penis besar. Bebrapa Makanan Yang Meningkatkan Gairah seks akan cukup membantu anda dalam menangani kasus kepuasan seksual anda. Nah itulah tadi info untuk anda pada tips kesehatan yang bisa kenzoo bagikan buat para sahabat. Semoga bisa bermanfaat.

0 komentar em “Usia Bisa Menyebabkan Perubahan Ukuran Penis”

Poskan Komentar