Warung Bebas

Senin, 02 Juli 2012

Panduan Menjaga Keindahan dan Kesehatan Payudara

Panduan Menjaga Keindahan dan Kesehatan Payudara
Panduan Menjaga Keindahan dan Kesehatan Payudara - Beberapa wanita khawatir bahwa payudara mereka terlalu besar atau terlalu kecil atau tidak kencang dan muda seperti dulu. Tapi ini adalah salah satu hal yang diinginkan setiap wanita, yaitu payudara yang sehat dan indah seumur hidup.Jka dalam tips kesehatan pada posting sebelumnya kenzoo share tentang Enam Cara Mengurangi Resiko Kanker Payudara, berikut ini kenzoo bagikan beberapa panduan untuk menjaga keindahan dan kesehatan payudara anda.

Saat Anda memasuki usia 30-an, 40-an, dan 50-an, payudara Anda berubah seiring dengan perubahan pada seluruh tubuh Anda. Pada tahun-tahun subur Anda, Anda mungkin bertanya-tanya apakah menyusui akan mempengaruhi bentuk payudara Anda. Anda mungkin lebih peduli tentang risiko kanker payudara setelah menopouse. Selama dekade ini, hormon seperti estrogen membantu untuk menjaga payudara. Payudara tidak mengandung otot. Sebaliknya, mereka terdiri dari jaringan fibrosa, jaringan lemak, ditambah jaringan kelenjar padat yang meliputi kelenjar penghasil susu yang disebut lobulus dan saluran untuk membawa susu.

Masalah yang muncul pada payudara wanita di usia 30an tergolong masih ringan ataupun jinak (bukan kanker). Wanita yang lebih muda sering mengalami penyakit payudara fibrokistik, sebuah istilah luas yang ditandai dengan nyeri payudara, kista, dan lumpiness bukan kanker. Nyeri payudara bisa datang saat menstruasi.Untuk membantu mengurangi rasa nyeri tersebut anda bisa menghindari kafein.

Fibroadenoma juga dapat mempengaruhi perempuan 30-an. Benjolan kenyal ini terbuat dari jaringan berserat dan kelenjar bukan kanker. Jika mereka menyusahkan, mereka bisa diangkat dengan operasi.

Khawatir Tentang Payudara Melorot?

Selama dekade ini, hal yang menjadi populer untuk melahirkan anak anak adalah karena dengan menyusui bayi menawarkan beberapa perlindungan jangka panjang terhadap kanker payudara. Salah satu karunia terbaik yang mereka dapat memberikan diri dan bayi mereka adalah untuk menyusui selama mungkin. Tapi beberapa wanita khawatir bahwa menyusui akan menyebabkan payudara kendur. Para ahli mengatakan bagaimanapun, keperawatan yang tidak benarlah yang menyebabkan jaringan payudara melorot. Pembengkakan payudara selama menyusui dapat meregangkan kulit di atas payudara. Kemudian ketika payudara Anda menyusut lagi, Anda memiliki kulit longgar yang muncul merosot lebih dari sebelumnya.

Penyebab lainnya yang berkontribusi terhadap kendurnya payudara adalah ukuran brayang lebih besar, lebih banyak kehamilan, merokok (yang dapat melemahkan elastisitas kulit), dan faktor usia yang bertambah. Seiring berjalannya waktu, payudara menjadi kurang kelenjar dan berlemak, yang membuat produktivitasnya berkurang. Faktor lainnya adalah peregangan band fibrosa pada payudara disebut ligamen Cooper. Mereka adalah  jaringan fibrosa yang sedikit menopang payudara, dan mereka dapat meregang dari waktu ke waktu, dan yang mengarah ke kondisi melorot.

Para ahli mengatakan, Anda tidak dapat berbuat banyak untuk memperlambat atau mencegah kendur. Karena payudara tidak mengandung otot. Namun, beberapa dokter menyarankan wanita untuk memakai bra olahraga selama joging untuk mencegah memantul yang dapat meregangkan ligamen. Mengenakan bra ketat secara rutin mungkin tidak membuat perbedaan besar, tetapi memakai bra yang mencegah banyak memantul mungkin meminimalkan peregangan band-band berserat.

Payudara Denagn Resiko Kanker Rendah

Wanita usia 30-39 memiliki risiko hanya satu dari 229 didiagnosa menderita kanker payudara, menurut National Cancer Institute. Kecuali ada riwayat keluarga yang mengalami kanker payudara Wanita berusia 30an tidak perlu screening mammogram. Bahkan, padat jaringan payudara wanita muda itu membuat lebih sulit untuk mendeteksi kanker payudara pada mammogram. Namun, pemeriksaan payudara rutin manual dengan dokter Anda sangat penting untuk memeriksa benjolan, dimpling kulit, dan tanda-tanda kanker payudara. Baca juga : Tentang Kanker Payudara dan Cara Pencegahannya.

Banyak dari hal yang menyebabkan nyeri payudara pada wanita muda akan berubah menjadi jinak, tetapi ada kanker payudara yang terjadi pada wanita muda. Hanya karena Anda masih muda dan Anda cenderung memiliki kanker tidak berarti bahwa Anda tidak harus mengabaikan perawatan dan pemeriksaan.

Payudara di usia 40an

Menginjak usia 40an, bentuk payudara terus berubah bagi kebanyakan wanita. Seiring dengan bertambahnya usia, jenis dengan cara progresif  (tapi tentu setelah menopause) payudara memiliki jaringan kurang kelenjar tetapi lebih banyak lemak.

Para Revlon / UCLA Payudara Center melaporkan bahwa kista adalah jenis yang paling umum dari benjolan payudara terlihat pada wanita selama usia 40-an, meskipun kista dapat berkembang pada usia lainnya. Ini adalah kantung berisi cairan namun bukan kanker, tetapi mereka bisa menyakitkan. Dokter dapat mengalirkan atau menghilangkan mereka melalui operasi. Angka-angka menunjukkan bahwa risiko kanker payudara meningkat selama dekade ini. Seorang wanita berusia antara 40 dan 49 sekarang memiliki satu dari 68 kemungkinan yang didiagnosis.

National Cancer Institute merekomendasikan untuk mendapatkan mammogram pertama pada usia 40 dan bisa dilakukan setiap satu hingga dua tahun sesudahnya. Namun, wanita dengan riwayat keluarga yang memiliki kanker ovarium harus membicarakannya dengan dokter tentang memulai screening mammogram sebelum usia 40an. Lembaga ini juga mendesak semua perempuan untuk melaporkan ke Dokter terkait perubahan payudara seperti berikut :

    1. Benjolan di atau dekat payudara atau ketiak
    2. Tebal jaringan di atau dekat payudara atau ketiak
    3. Nipple discharge atau kelembutan
    4. Puting yang terbalik ke dalam payudara
    5. Gatal atau perubahan kulit, seperti kemerahan, sisik dan berlesung.
    6. Perubahan ukuran atau bentuk payudara

Tapi anda tak perlu khawatir tentang bra/underwire, antiperspirant, atau trauma pada peningkatan resiko kanker Payudara Anda. Tak satu pun dari mereka terbukti mengakibatkan kanker payudara.

Payudara di usia 50an.

Setelah menopause, payudara tidak hanya menjadi berlemak tetapi akan menyusut karena perempuan tidak lagi membutuhkan susu yang memproduksi kelenjar untuk menyusui. Sementara benjolan bisa datang dan pergi dengan siklus menstruasi pada wanita muda, setiap benjolan baru yang muncul setelah menopause memerlukan perhatian dari dokter.

Kebanyakan kanker payudara terjadi pada wanita di atas usia 50. Dari usia 50 sampai 59, peluang seorang wanita didiagnosa menderita kanker payudara pada perbandingan 1 berbanding 37. Pada dekade 50an, para ahli menyarankan perempuan untuk mendapatkan mammogram setiap tahun. Dokter memiliki waktu lebih mudah mendeteksi kanker payudara pada wanita yang lebih tua karena kepadatan payudara kurang cenderung mengaburkan tumor.

Ini juga merupakan tips kesehatan yang bagus untuk menjaga berat badan terkendali. Penelitian telah menunjukkan bahwa kemungkinan terkena kanker payudara setelah menopause lebih tinggi pada wanita kelebihan berat badan atau obesitas.

Itulah tadi tips kesehatan yang bisa kenzoo share pada posting kali ini tentang Panduan Menjaga Keindahan dan Kesehatan Payudara. Semoga bermanfaat.

0 komentar em “Panduan Menjaga Keindahan dan Kesehatan Payudara”

Posting Komentar