Warung Bebas

Rabu, 27 Juni 2012

Tips Olahraga Untuk Anak Obesitas

Tips Olahraga Untuk Anak Obesitas
Tips Olahraga Untuk Anak Obesitas - Tidaklah mengherankan bahwa anak-anak kelebihan berat badan sering tidak suka berolahraga. Berolahraga di depan umum bisa memalukan jika berat badan membuat lebih sulit untuk bergerak. Bahkan, hanya mengenakan celana pendek dan T-shirt didepan anak-anak lain bisa membuat mereka kehilangan kepercayaan diri.Jika dalam tips kesehatan pada posting sebelumnya kenzoo pernah bagikan tentang Mendidik dan Mempersiapkan Sekecil jadi Mandiri, Maka kali ini kenzoo mencoba ulas tentang beberapa tips untuk membuat anak anda yang obesitas menyukai dunia olahraga yang tentuinya baik bagi kesehatannya.

Sebuah studi pada tahun 2006 yang dilakukan oleh University of Florida pada 100 anak, menemukan bahwa bullying adalah alasan utama mengapa anak-anak kelebihan berat badan tidak berolahraga. Kegemukan anak diganggu lebih dari anak-anak lain, dan mereka cenderung menghindari situasi di mana mereka telah memilih pada sebelumnya, seperti kelas gym atau olahraga.

Namun menghindari berolahraga bukanlah jawabannya. Pengerasan pembuluh darah dapat dimulai sejak masa kanak-kanak pada anak obesitas dan tidak aktif. Olahraga teratur dapat membantu mengurangi risiko terkena penyakit jantung dan diabetes pada anak.

Sebagai orang tua, ada cara yang dapat Anda lakukan untuk membantu anak anda. Jika dalam tips kesehatan sebelumnya kenzoo hadirkan Tips Diet Yang Aman, maka kali ini kenzoo bagikan tips untuk membantu anak-anak obesitas menemukan kegiatan yang akan mereka nikmati dan dapat dilakukan dengan langkah mereka sendiri. Dengan dorongan dan dukungan Anda, Anda dan anak Anda dapat mulai bergerak lebih bersama-sama. Berikut adalah cara.

1. Membangun Percaya Diri

Studi menunjukkan bahwa anak-anak yang merasa lebih percaya diri tentang kemampuan mereka untuk menjadi aktif secara fisik lebih mungkin untuk berolahraga. Coba meningkatkan kepercayaan diri anak Anda dengan tips ini.

Membuat latihan yang mudah dikuasai untuk anak-anak. Semua anak ingin merasa kompeten dan efisien mandiri dalam setiap kegiatan yang mereka lakukan. Untuk memulai, pilih latihan yang tidak memerlukan banyak koordinasi ekstra dan keterampilan. Jalan cepat, bersepeda, dan berenang adalah pilihan yang baik.."

Lakukan Secara Perlahan. Sementara ahli kesehatan merekomendasikan bahwa anak-anak mendapatkan 60 menit latihan sehari, yang dapat banyak untuk anak yang belum aktif. Mulailah dengan hanya lima sampai 10 menit bermain. Misalnya, melempar Frisbee atau bermain voli hanya beberapa menit dan kemudian berhenti ketika waktunya habis. IHal ini bertujuan untuk menunjukkan pada anak-anak bahwa suatu gerakan bisa menyenangkan dan membuat mereka untuk melakukan yang lebih lagi.

Hindari game eliminasi. Beberapa game, seperti dodgeball, membuatnya terlalu mudah untuk dihilangkan dari keinginan untuk bermain. Jenis permainan ini dapat membuat seorang anak yang kelebihan berat badan merasa sadar diri.

2. Membuat Waktu Keluarga Menjadi Waktu Aktif

Salah satu cara terbaik untuk membantu anak Anda mendapatkan latihan yang lebih banyak adalah anda harus aktif bersama anak. Misalnya, bermain dengan anak Anda di taman bermain atau berenang bersama-sama bukan hanya menonton.

Mengikut sertakan seluruh keluarga yang terlibat juga akan membuatnya berpikir bahwa obesitas bukanlah suatu hal yang harus dipilih. Orang tua harus menjadi panutan dan menekankan nilai hidup sehat untuk anak-anak mereka setiap hari. Sebuah aktivitas keluarga yang mungkin sangat membantu untuk anak-anak kelebihan berat badan adalah berjalan jalan bersama keluarga atau hewan peliharaan.

3. Cari Latihan yang Tepat untuk Usia mereka

Ketika mempertimbangkan jenis terbaik dari olahraga anak-anak untuk anak Anda akan sangat membantu mereka untuk mencoba memasuki kegiatan yang bekerja dengan usia anak Anda, minat, dan kekuatan.

Anak muda dan Grade-Sekolah Anak-Anak

Jelajahi kegiatan yang berbeda. Cobalah untuk mengekspos anak usia sekolah Anda untuk kegiatan sebanyak mungkin. Pada usia ini, anak-anak sering suka olahraga tim, seperti sepak bola, basket, atau voli. Untuk anak-anak yang tidak suka olahraga tim, mencoba kegiatan seperti senam, berenang, atau tarian.

Praktek membangun rasa percaya diri. Jika anak Anda merasa sadar diri tentang berat badan, dia mungkin merasa lebih nyaman aktif di rumah atau di halaman rumahnya sendiri. Anda dapat mencoba untuk menemukan cara yang menyenangkan baginya untuk berolahraga di rumah, seperti mendirikan sebuah rintangan, dengan menggunakan video game aktif, atau bermain menangkap.

Teman Yang Lebih Tua. Jika anak kelebihan berat badan Anda enggan untuk mencoba setiap jenis latihan, mungkin akan membantu untuk menemukan mentor. Anak yang lebih muda sering melihat ke atas untuk anak yang lebih tua dan menikmati melakukan hal-hal dengan mereka. Carilah seorang teman yang lebih tua, saudara, atau tetangga untuk aktif dengan anak Anda. Ini akan membantunya melihat bahwa  berolahraga itu adalah menyenangkan.

Remaja dan Remaja

Pada usia ini, dapat menjadi sedikit rumit untuk membuat anak-anak tertarik pada kegiatan baru.

Berpikir di luar kotak. Anda mungkin perlu untuk memulai dengan perubahan kecil. Ini mungkin berarti berjalan kaki ke sekolah, mengerjakan tugas, aktif dengan teman, atau relawan. Anak remaja Anda juga mungkin tertarik dalam melakukan hal-hal aktif dengan Anda, seperti mengambil kursus yoga atau pergi berjalan-jalan. 

Aktif dengan digital. Hidupkan kecintaan anak remaja Anda pada teknologi ke dalam aktivitas. Ada berbagai macam aplikasi menyenangkan yang dapat digunakan oleh remaja untuk melacak aktivitas fisik mereka. Atau anak remaja Anda mungkin akan tertarik dalam melakukan berburu pemulung GPS dengan teman. Berburu pemulung GPS, juga dikenal sebagai geocaching, menggunakan perangkat global positioning system untuk pemain langsung ke kotak harta tersembunyi di berbagai lokasi. Selain itu, video game dapat mengobati mata katarak

4. Kontinyunitas dan kesabaran

Jika satu pendekatan atau jenis latihan anak-anak tidak langsung bekerja, jangan berkecil hati. Tidak ada jawaban yang sederhana, dan tidak ada aktivitas tunggal yang tepat untuk semua anak. Kuncinya adalah untuk tetap positif dan aktif sendiri. Tak lama, anak Anda mungkin akan mengikuti jejak Anda.

Itulah tadi tips kesehatan pada posting kali ini tentang Tips Olahraga Untuk Anak Obesitas yang bisa kenzoo bagikan buat para sahabat. Semoga bisa bermanfaat

0 komentar em “Tips Olahraga Untuk Anak Obesitas”

Poskan Komentar