Warung Bebas

Rabu, 27 Juni 2012

Mengenal Jenis Jerawat dan Cara Pengobatannya

Mengenal Jenis Jerawat dan Cara Pengobatannya
Mengenal Jenis Jerawat dan Cara Pengobatannya - Jerawat adalah masalah kulit yang mempengaruhi hampir semua remaja. Hasil kondisi dari tindakan hormon pada kelenjar minyak kulit (kelenjar sebasea). Kelenjar sebaceous membuat zat berminyak yang disebut sebum yang bermuara ke permukaan kulit melalui pembukaan folikel rambut (pori). Campuran minyak dan sel memungkinkan bakteri yang biasanya tinggal di kulit tumbuh di lubang folikel. Ketika ini terjadi, pori-pori menjadi tersumbat dan jerawat berkembang.

Jerawat dapat menjadi salah satu jenis sebagai berikut:
  • Komedo: Non-inflamasi papula yang dapat terbuka (blackheads) atau tertutup (whitehead).
  • Papula: Lesi yang meradang dan dapat tender untuk disentuh. Ini biasanya muncul sebagai kecil, benjolan merah muda pada kulit.
  • Pustula: Lesi yang meradang dan penuh dengan nanah. Mereka mungkin merah di pangkalan.
  • Nodul: lesi padat yang berukuran besar, menyakitkan, dan mengajukan jauh di dalam kulit.
  • Kista: Nanah yang penuh luka dalam di bawah kulit. Ini dapat menyebabkan jaringan parut dan rasa sakit.
Dalam kebanyakan kasus, jerawat terjadi pada wajah, leher, punggung, dada, dan bahu. Jerawat tidak menimbulkan risiko kesehatan yang serius, tapi jerawat parah dapat menyebabkan jaringan parut permanen. Selain itu, jerawat dapat memiliki konsekuensi fisik dan psikologis yang signifikan, seperti menyebabkan citra diri yang buruk, hambatan sosial, dan kecemasan.

Mengapa Sebagian Orang Mempunyai Jerawat dan Lainnya tidak?

Tidak jelas mengapa beberapa orang lebih rentan terhadap jerawat dari yang lain. Penyebab pasti jerawat tidak diketahui, tetapi salah satu faktor penting adalah peningkatan hormon seks pria disebut androgen. Androgen meningkat baik anak laki-laki dan perempuan selama masa pubertas. Androgen menyebabkan kelenjar sebaceous (kelenjar minyak) menjadi lebih besar dan menghasilkan sebum lebih banyak. Androgen juga dapat meningkat karena perubahan hormonal yang berhubungan dengan kehamilan atau memulai atau menghentikan pil KB. Namun ada juga beberapa kebiasaan pemicu timbulnya jerawat

Faktor lain dalam penyebab jerawat adalah genetika. Para peneliti percaya bahwa kecenderungan untuk mengembangkan jerawat dapat warisan dari orang tua. Selain itu, beberapa obat (misalnya, obat anti-epilepsi, prednison, androgen, dan lithium) diketahui menyebabkan jerawat. Kosmetik yang memiliki konsistensi berminyak dapat mengubah sel-sel folikel, menyebabkan mereka untuk tetap bersatu dan menghasilkan pori terpasang. Berbasis air produk cenderung tidak menyebabkan jerawat.

Hal-hal yang dapat membuat jerawat lebih buruk meliputi:
  • Gesekan yang disebabkan oleh bersandar pada atau menggosok kulit, menggosok keras
  • Memilih atau meremas noda
  • Tekanan dari helm, ransel, atau kerah ketat
  • Perubahan tingkat hormon pada remaja putri dan perempuan dewasa dua sampai tujuh hari sebelum dimulainya masa menstruasi
  • Tekanan
Faktor lain yang sebelumnya dianggap membuat jerawat lebih buruk tampaknya tidak memiliki efek pada perkembangan jerawat. Faktor-faktor ini termasuk coklat, makanan berminyak, dan kulit kotor.

Jerawat dapat muncul sebagai salah satu dari berikut:
  • Whiteheads: Titik putih yang berdampak pori-pori dengan minyak dan kulit ditutupi oleh lapisan kulit.
  • Komedo: benjolan hitam yang dipengaruhi pori-pori di bahan yang mendorong keluar melalui folikel.
  • Warna hitam tidak dari kotoran. Mungkin dari bakteri dan bahan yang bereaksi dengan oksigen.
  • Papula, pustula atau nodul: lesi yang lebih serius muncul merah dan bengkak karena peradangan atau infeksi pada jaringan di sekitar folikel yang tersumbat, yang sering menyakitkan dan terasa keras.
  • Kista: Deep, menyakitkan, lesi berisi nanah yang bisa menyebabkan jaringan parut.
Bagaimana Mengobati jerawat?

Dermatologists (dokter yang berspesialisasi dalam masalah kulit) sering mengobati jerawat, terutama pada kasus berat. Keluarga atau dokter umum, dokter anak atau internis dapat mengobati bentuk ringan dari jerawat.

Perawatan pada jerawat

1) Pengobatan OTC obat topikal: Over-the-counter (OTC) obat meliputi asam salisilat, benzoil peroksida, dan belerang. Perawatan ini tersedia dalam berbagai bentuk termasuk gel, lotion, krim, sabun, atau bantalan. Ketika produk ini digunakan secara teratur, mereka cukup efektif dalam pengobatan jerawat. Mungkin diperlukan 4-8 minggu untuk perbaikan terjadi di kulit.

2) Perawatan obat resep topikal: Perlakuan obat resep topikal yang digunakan untuk mengobati jerawat meliputi benzoil peroksida, antibiotik, tretinoin, tazarotene, adapalene, dan asam azelaic.

3) Resep perawatan obat oral: Untuk pasien dengan jerawat sedang sampai berat, dokter sering meresepkan antibiotik oral (diminum) selain obat topikal. Antibiotik oral diduga untuk membantu mengontrol jerawat dengan membatasi pertumbuhan bakteri, sehingga mengurangi peradangan. Mereka biasanya diminum setiap hari untuk jangka waktu empat sampai enam bulan dan kemudian meruncing dan dihentikan sebagai Meningkatkan jerawat. Obat oral yang paling ampuh, isotretinoin, biasanya diambil sekali atau dua kali sehari selama 16 sampai 20 minggu. Hal ini diyakini nyata mengurangi ukuran kelenjar minyak sehingga minyak jauh lebih sedikit diproduksi dan untuk membantu mencegah pori-pori tersumbat. Akibatnya, pertumbuhan bakteri penyebab jerawat berkurang. Namun, isotretinoin dapat menyebabkan cacat lahir pada janin berkembang dari wanita yang sedang hamil saat mengambil obat. Wanita usia subur harus tidak hamil dan tidak boleh hamil saat mengambil isotretinoin.

Selain itu ada juga beberapa cara alami mengobati jerawat yang pernah kenzoo share buat para sahabat yang bisa anda lakukan.

Tips Pencegahan Jerawat 

Berikut adalah tips yang dapat membantu mengontrol jerawat.

1 - Jangan terlalu mencuci atau menggunakan scrub yang keras. Ingat, jerawat tidak disebabkan oleh kotoran. Dua pembasuhan lembut sehari sudah cukup. Terlalu banyak pembersihan dapat meninggalkan kulit yang teriritasi dan kering, memicu kelenjar untuk memproduksi lebih banyak minyak, meningkatkan kemungkinan jerawat.
2 - Gunakan produk bebas minyak atau non-comedogenic (yang tidak akan menyumbat pori-pori) di wajah Anda.
3 - Jangan memencet atau mengambil noda. Popping jerawat dapat mendorong bakteri jerawat lebih dalam ke dalam kulit. Picking dapat menyebabkan peradangan lebih dan jaringan parut permanen.

Jangan biarkan jerawat menentukan siapa Anda. Lakukan hal-hal yang Anda bisa untuk memperbaiki kulit Anda, dan kemudian kembali ke melakukan hal-hal yang Anda nikmati.

Ddemikian tadi tips kesehatan pada ulasan kali ini tentang Mengenal Jenis Jerawat dan Cara Pengobatannya yang bisa kenzoo berikan buat para sahabat. Jika anda mempunyai tips yang berbeda, silahkan anda memberikan komentar dibawah ini dan biarkan pengunjung yang lain membaca tips yang anda berikan. Semoga bermanfaat.

0 komentar em “Mengenal Jenis Jerawat dan Cara Pengobatannya”

Poskan Komentar