Warung Bebas

Jumat, 23 Maret 2012

Tips Sehat - Waspadai Jika Anak Tidur Mendengkur

Tips Sehat -  Waspadai Jika Anak Tidur Mendengkur
Waspadai Jika Anak Tidur mendengkur - Tidak semua anak-anak bertingkah yang sama ketika sedang  tidur dengan tenang, damai, mencakup pergelangan tangan di bawah dagu dan boneka binatang terselip di bawah lengan. Bagi beberapa anak, tidur adalah sesuatu yang damai. Mereka mendengkur, atau kadang-kadang berhenti bernapas selama beberapa detik kemudian pulih dengan terengah. Menurut sebuah studi baru dalam jurnal Pediatrics, masalah pernapasan terkait tidur seperti ini dapat meningkatkan kemungkinan seorang anak akan menjadi hiperaktif, terlalu agresif, cemas, atau tertekan.

Pada orang dewasa, tidur yang berhubungan dengan masalah pernapasan telah dikaitkan dengan kantuk di siang hari, kecelakaan, dan perkembangan tekanan darah tinggi, penyakit jantung, diabetes, dan gangguan kronis lainnya. Efek dari tidur yang berhubungan dengan masalah pernapasan pada anak-anak yang kurang dipahami dengan baik. Ada beberapa Kiat Kusus yang mungkin bisa sedikit di aplikasikan silahkan anda baca di Tips Sehat Cara Mengurangi Agar Tidak Lagi Mendengkur.

Para peneliti dari Albert Einstein College of Medicine di New York mengikuti kesehatan dan pengembangan lebih dari 11.000 anak yang lahir di Inggris barat daya antara April 1991 dan Desember 1992. Orang tua mereka secara berkala menjawab kuesioner tentang kesehatan dan perilaku.

Dalam studi tersebut, sekitar setengah dari anak-anak diidentifikasi memiliki kesulitan bernapas saat tidur. Penelitian lain, meskipun, menyebutkan jumlah jauh lebih rendah, antara 5% dan 10%.

Anak-anak dalam studi yang memiliki kesulitan bernapas saat tidur dari 6 bulan dan seterusnya usia lebih mungkin telah mengembangkan masalah perilaku atau emosional pada usia 7 daripada mereka yang bernapas dengan normal saat mereka tidur.

"Masalah pernapasan" termasuk pernapasan mulut, mendengkur, dan apnea. Apnea adalah istilah medis untuk sementara jeda dalam bernapas saat tidur, biasanya karena saluran napas yang menyempit, diblokir, atau floppy. Sebagai tingkat oksigen dalam aliran darah turun, otak mengirimkan sebuah "bernafas sekarang!" Sinyal yang sebentar bangun tidur, yang kemudian terengah-engah untuk udara dan mulai bernafas dengan normal-sampai siklus berulang.
Apa hubungannya?

Masuk akal bahwa anak-anak yang mendengkur atau yang memiliki apnea tidur lebih cenderung mengantuk di siang hari. Tapi bagaimana mendengkur atau apnea berkontribusi pada masalah perilaku atau emosional?


Otak melakukan banyak tumbuh dan berkembang selama masa bayi dan kanak-kanak. Ada kemungkinan bahwa masalah pernapasan malam hari selama tahun-tahun formatif menurunkan pasokan oksigen ke otak. Yang dapat mengganggu perkembangan jalur yang mengendalikan perilaku dan suasana hati. Hal ini juga mungkin bahwa masalah pernapasan mengganggu tidur, dan itu tidur terganggu atau miskin dengan sendirinya yang dapat menyebabkan masalah di otak berkembang.
Apakah pengobatan yang dibutuhkan?

Dalam studi Pediatrics, sekitar setengah dari anak-anak diidentifikasi memiliki kesulitan bernapas saat tidur. Penelitian lain menyebutkan jumlahnya jauh lebih rendah, antara 5% dan 10%. Ada banyak alasan seorang anak mungkin mengalami kesulitan bernapas saat tidur. Pilek dan alergi tentu berkontribusi dengan isian sampai hidung. Menjadi serius kegemukan dapat menyebabkan jaringan di saluran napas runtuh saat tidur, menghalangi aliran udara. Dua lainnya yang diakui dengan baik penyebabnya pembesaran amandel atau kelenjar gondok.

Jika anak Anda memiliki masalah yang mungkin berkaitan dengan tidur-gangguan pernapasan, seperti kantuk di siang hari, kinerja yang buruk di sekolah, atau akhir-onset mengompol, maka pengobatan mungkin dalam rangka. Tapi penting untuk menemukan akar penyebab masalah pernapasan. Jika alergi terhadap debu atau bahan tempat tidur adalah pelakunya, kemudian menghilangkan atau meminimalkan paparan mungkin semua yang dibutuhkan. Beberapa anak mendapatkan keuntungan dari operasi untuk mengangkat pembesaran amandel atau kelenjar gondok.

Tapi itu tidak masuk akal untuk beralih ke operasi untuk sesuatu yang mungkin terjadi, seperti perkembangan masalah perilaku atau emosional. Terutama karena studi Pediatrics hanya menunjukkan hubungan antara tidur-gangguan pernapasan dan masalah ini. Tidak bisa menunjukkan bahwa tidur-gangguan pernapasan menyebabkan mereka.

Namun, penelitian menegaskan bahwa penting untuk memperhatikan pernapasan anak Anda saat tidur. Biarkan dokter Anda tahu jika anak Anda mendengkur atau sebentar berhenti bernapas. Seperti Dr Claire McCarthy, asisten profesor di pediatrik di Harvard Medical School, menulis dalam ulasan berita di InteliHealth, "Sebuah video dapat bernilai seribu kata. Hari ini, dengan ponsel pintar begitu banyak memiliki kamera video, dapat mudah bagi orangtua untuk menunjukkan dokter mereka apa yang mereka lihat dan dengar.

Demikian Info Terkini kali ini yang mengulas Tips Sehat Waspadai Jika Anak Tidur Mendengkur. Semoga bisa bermanfaat.
Sumber : Harvard Health Publication

Wonderfull to share with you

0 komentar em “Tips Sehat - Waspadai Jika Anak Tidur Mendengkur”

Posting Komentar