Warung Bebas

Selasa, 28 Februari 2012

Sebuah Temuan yang Melanggar Teori Einstein


Fisikawan di laboratorium CERN di Jenewa mengumumkan pada bulan September bahwa mereka telah mendeteksi neutrino berjalan melebihi kecepatan cahaya, sebuah temuan yang melanggar teori terhormat Einstein tentang relativitas khusus. Jurnal Science melaporkan pada hari Rabu bahwa sambungan yang rusak antara GPS dan komputer mungkin disebabkan anomali, meninggalkan teori Einstein.

Setidaknya dua kali pada isu-isu utama. Sementara Einstein menerima porsi besar dari teori mekanika kuantum, ia menolak  prinsip fundamental yang sejak lahir dalam percobaan. Dalam istilah awam, mekanika kuantum mencanangkan bahwa realitas fisik tertentu yang diketahui-bukan karena kekuatan kita yang terbatas observasi dan perhitungan, tetapi karena realitas itu sendiri mengandung unsur ketidakpastian dan probabilitas. Seperti Newton sebelum dia, Einstein percaya dalam persamaan dan prediktabilitas, dan ia lecet pada kesimpulan bahwa realitas bisa menjadi sebagian acak. Ketidaksepakatan ini adalah dasar untuk pernyataan terkenal bahwa Allah "tidak bermain dadu." Sementara mekanika kuantum yang sangat rumit, bahkan untuk para ahli fisika yang mempelajari itu, paling modern hari ilmuwan berpikir keberatan Einstein kemungkinan besar menyesatkan.

Einstein memiliki keberatan lebih spesifik untuk mekanika kuantum. Menurut teori, partikel dapat menjadi seperti pasangan yang berdampak pada salah satu dari mereka cepat dapat mempengaruhi yang lain, tidak peduli seberapa jauh partikel. Einstein berpendapat bahwa ini adalah mustahil, karena informasi yang tidak bisa bepergian antara dua partikel lebih cepat dari kecepatan cahaya. (Dia diberhentikan aspek mekanika kuantum sebagai "aksi seram di kejauhan.") Dengan kata lain, dia pikir itu melanggar teori relativitas khusus, sama seperti mereka neutrino seharusnya telah dilakukan di CERN pada bulan September. Dalam hal ini, percobaan telah membuktikan Einstein salah-partikel jauh memang tampak mampu bereaksi satu sama lain secara bersamaan. Namun, fisikawan paling mengatakan fenomena tersebut tidak benar-benar melanggar teori khusus relativitas Einstein (PDF). Mereka mengklaim bahwa, dalam kasus tertentu, ruang tidak cukup untuk memecahkan suatu hubungan intrinsik antara partikel. (Jika Anda menemukan ini tidak mungkin untuk memahami, mengambil nasihat dari fisikawan Richard Feynman, yang terkenal menasihati pendengarnya, "Jangan selalu mengatakan pada diri sendiri, jika Anda mungkin dapat menghindarinya," Tapi bagaimana bisa seperti itu? 'Karena Anda akan mendapatkan 'menuruni saluran', ke dalam jalan buntu yang tak seorang pun belum lolos Tidak ada yang tahu bagaimana bisa seperti itu.. ")

Sementara Einstein melanjutkan perselisihan ini dengan teori kuantum sampai kematiannya, ia dimiliki hingga lain kesalahan besar. Pada awal abad 20, Einstein menyadari bahwa teori gravitasi menunjukkan alam semesta harus baik memperluas atau mengontrak. Pada saat itu, fisikawan berpikir alam semesta itu statis, jadi Einstein menambahkan sebuah istilah yang dikenal sebagai "konstanta kosmologis" pada persamaannya untuk mengakomodasi kebijaksanaan konvensional. Pada akhir tahun 1920, bagaimanapun, Edwin Hubble membuktikan bahwa alam semesta ini, pada kenyataannya, memperluas. Einstein menarik konstan dengan yang tidak sedikit malu.

Pada tahun 1998, astrofisikawan Saul Perlmutter dan lain-lain menemukan bahwa alam semesta tidak hanya berkembang, tetapi berkembang pada tingkat percepatan. (Pekerjaan memenangkan mereka penghargaan Nobel untuk Fisika pada tahun 2011.) Temuan masalah sekali lagi disebabkan untuk perhitungan Einstein, dan beberapa fisikawan berpikir bahwa cara terbaik untuk mengatasinya adalah dengan menambahkan kembali konstan ke dalam persamaan. Jadi Einstein mungkin benar, meskipun untuk alasan yang salah.

0 komentar em “Sebuah Temuan yang Melanggar Teori Einstein”

Posting Komentar